Pregnancy Talk #5: Pengalaman Persalinan Pertamaku dengan Induksi (My Induced Labor Story)

by - Monday, March 09, 2020






Hello~


Setelah berbulan-bulan tidak update blog karena cuti melahirkan dan malas (eh), akhirnya saya kembali fufufu

Alhamdulillah saya sudah melahirkan di bulan November 2019 lalu, baby perempuan yang cantik (menurut abi-bundanya wkwkwk)

Sebenarnya saya sudah cuti dari 38 minggu karena sudah merasa lelah kalau kebanyakan duduk di kantor. Kaki sudah bengkak-bengkak kelamaan duduk. Perut begah dan bawaannya ngantuk. Tetapi ternyata sampai minggu ke 40 si dedek bayi masih tenang di dalam perut.

Di minggu ke 39 lebih 5 hari, dokter sudah menyarankan untuk induksi. Tetapi dari hasil observasi, kondisi semua masih bagus. Ketuban masih 15, aliran darah ke bayi lancar, plasenta bagus. Jadi masih bisa ditunggu dulu. Kebetulan dokternya juga ada seminar di Bandung di beberapa hari ke depannya.

Seminggu kemudian, kontrol lagi (40 w 5 d) ternyata ketuban berkurang jadi 9. Aliran darah ke bayi masih bagus, plasenta bagus. Perkiraan berat badan janin sudah 3,5kg. Dicek dalam ternyata sudah ada bukaan 2. Akhirnya disarankan untuk induksi lagi, kalaupun tidak mau, maksimal ditunggu 2 hari.

Setelah menimbang-nimbang dan diskusi dengan keluarga, akhirnya diputuskan untuk langsung masuk dan induksi saja. Akhirnya daftar di bagian pendaftaran dan pesan kamar kelas I dengan perkiraan harga Rp15,000,000. Ohiya, ini saya melahirkan di RSIA YPK Mandiri di Menteng. Alhamdulillahnya kamar kelas I nya (yang hanya ada 2) ada yang kosong.

Setelah daftar, langsung masuk ke ruang bersalin pukul 10 malam. Kebetulan juga, tidak ada yang sedang proses persalinan, hanya saya sendiri. Ditawarilah kamar bersalin yang iasa atau ruang gentle birth. Akhirnya pilih ruang gentle birth dengan biaya tambahan sebesar Rp250,000.


ruang gentle birth, ada TV, ada gym ball, ada aroma terapi, di bawah TV itu yang kotak putih itu cermin, jadi kalo suaminya mau, bisa dibuka dan bisa lihat proses keluarnya bayi wkwk suamiku sih ga mau lihat

Disediakan baju dari RS dan diminta untuk berganti pakaian, melepas daleman (you know lah ya) dan langsung dipasang infus. Berhubung sudah ada bukaan, jadi induksinya langsung pakai infus. Malam itu, diberi induksi dengan dosis kecil (8-12 tetes) agar bukaan bertambah menjadi 4 baru dinaikkan dosisnya. Malam itupun saya bisa terlelap dengan nyenyak. Suami ga usah ditanya, nyenyak banget tidurnya pfft.

masih bisa bobo nyenyak

Bangun pagi, masih belum berasa mules hahaha dicek dalam lagi naik 1 jadi bukaan 3. Sarapan, gosok gigi, cuci muka, masih bisa videocall sama mama, kemudian sekitar pukul 9 bidan dateng dan bilang dosisnya akan dinaikkan. Uh woow. Setelah itu, mules pun terasa wkwk. Saat ke toilet untuk pipis, ternyata sudah ada flek darah. Kembali ke kamar, berasa ada yang ngalir. Yak, ketubannya udah rembes. Cek dalam lagi dan sudah bukaan 4. Setelah ketuban rembes inilah mules semakin terasa hahahahaha. Sudah 2 menit sekali kontraksi tetapi masih bukaan 4, akhirnya bidan bilang, induksinya dimatikan dulu ya, karena sudah terlalu intens, takutnya capek ketika bukaan lebih besar.

masih bisa maen gym ball (sebelum ketuban rembes)


Setelah induksi dimatikan?? Tenaaaanggg, mules masih tapi tidak seintens itu. Makan siang bisa tenang hahaha. Selesai makan siang sekitar pukul setengah 2, baru deh induksi dinyalakan lagi. Udah makin mules. Tadinya masih bisa ngobrol-ngobrol. Setelah itu cuma bisa ambil nafas panjang sambil ngucap istighfar tiap kontraksi. Tidak lama rasanya makin mules banget, dicek dalam ternyata sudah bukaan 8 dong! Kaget tapi seneng juga soalnya mulesnya ga lama hahahaha.

Bidannya pun siap-siap. Dokter sudah di jalan. Mama-mama disuruh keluar, yang nunggu suami aja. Sekitar pukul 3 sore, dokter datang, bukaan sudah 10 dan siap siap ngeden.




Oke, ngeden ternyata susah wkwkwk. Udah praktekin apa yang diajarin di kelas yoga tapi tetep susah. Ternyata emang kepalanya si dedek agak tengadah, jadi lebih susah. Setengah jam, masih belum keluar. Sudah capek sekali rasanya, pengen tidur, tiba-tiba terasa ngantuk sekali. Diancam bakal di vakum kalau masih belum keluar. Eh akhirnya setelah diancam divakum si bayi lahir juga.

Sedihnya ga bisa imd, karena si bayi kedinginan :( cuma sebentar ditaruh di dada terus diambil :(
Jahit-menjahit pun jadi berasa padahal sudah dibius wkwk. Tapi pas dijahit ini rasanya ngantuk banget sih, beberapa kali ketiduran hahahaha. 

Si bayi lahir dengan bbj 3,38 kg panjangnya 47 cm. Alhamdulillah kondisinya baik dan sehat :)

Anyway, aku ikut kelas hypnobirthing dari pro v clinic bersama pak suami di usia kehamilan 32 minggu. Dan itu ngaruh banget. Alhamdulillah walaupun diinduksi katanya lebih sakit, tapi saya bisa melalui persalinan tanpa teriak-teriak. Bisa tetap tenang dan atur nafas. Pak suamipun bahagia karena yang ditakutkan bakal dicakar-cakar tangannya tidak terjadi hahaha.

Si bayi juga alhamdulillah walaupun tidak imd, langsung bisa latch on dengan baik, pinter nyusunya. Bilirubin juga rendah, sehingga tidak kuning. Padahal sebelumnya takut banget kuning karena golongan darah saya O dan golongan darah pak suami AB, jadi pasti golongan darah si anak bayi berbeda (inkompatibilitas ABO).

Ohiya, lahiran di YPK ini nyaman banget. Bidan semua baik, ramah, cek dalam juga nyaman. Suster-suster helpful dan ramah banget. Bahkan mama komentar, disini ga ada deh yang ga senyum, ketemu siapa aja senyum. Mantap. Oh iya, total biaya jadinya sekitar Rp21 juta karena ada biaya untuk induksi dan obat-obatan.

Begitulah cerita persalinanku. Alhamdulillah induksi lancar, dedek kuat, dan bisa lahiran normal :)

Bye~






You May Also Like

0 comments